Trauma Pasca-Ledakan Kilang Balongan, Warga Desa Sukaurip Minta Rumahnya Digusur Pertamina

Sutiah (67) mengalami kerugian materil yang cukup besar pasca ledakan Refinery Unit (RU) atau Kilang Minyak VI milik PT Pertamina (Persero) yang berada di Kecamatan Balongan, Indramayu, Jawa Barat. Diketahui, Kilang Balongan meledak hebat Senin (29/3/2021) dini hari lalu. Penyebabnya masih belum bisa dipastikan sampai saat ini.

Rumah Sutiah yang berada di pinggir Jalan Raya Balongan, jalan utama menuju Kilang Balongan, mengalami kerusakan cukup parah. Kaca jendela pecah, genting genting berjatuhan, hingga plafon atau langit langit mengelupas karena suhu panas pasca ledakan. Selain itu, Sutiah juga mengalami trauma akibat ledakan hebat Kilang Balongan.

Wanita paruh baya yang tinggal di Desa Sukaurip blok Wisma Jati, Kecamatan Balongan bersama anak dan menantunya itu kini berharap Pertamina mau menggusur rumahnya. Desa Sukaurip blok Wisma Jati, tempat Sutiah tinggal, dikelilingi tangki kilang minyak milik Pertamina. "Penginnya rumahnya digusur, takut kan, di belakang tangki (kilang minyak Pertamina) semua, " ujarnya.

Bagi Sutiah, insiden ledakan kilang minyak milik Pertamina di Balongan itu menjadi satu memori buruk. Dia berharap bisa segera pindah rumah, ke lokasi yang jauh dari kawasan Kilang minyak Pertamina di Kecamatan Balongan. "Penginnya cepat digusur sama Pertamina. Diganti rugi deh sama Pertamina tanahnya. Biar bisa pindah. Ini desa dikelilingi kilang minyak Pertamina, cemas terjadi ledakan ledakan lain," ujar Sutiah.

"Pas meledak ya Allah, sampai saya tidak bisa membayangkan. Trauma. Saat meledak seperti ada gledek, gemetar saya ketakutan. Sampai sekarang masih gemetar terus, masih takut bakal meledak lagi. Takut semua deh," sambung Sutiah. Hal sama diutarakan oleh Sunenti (42), warga Desa Sukaurip blok Wisma Jati lainnya. Sunenti menginginkan agar Pertamina membeli rumahnya di Desa Sukaurip blok Wisma Jati.

Alasannya, dia mengalami trauma hebat pasca ledakan Kilang Balongan milik Pertamina Senin lalu. "Ada trauma, banget banget trauma. Takut banget banget," ujar Sunenti. Ketakutan yang dirasakan Sunenti beralasan.

Desa Sukaurip blok Wisma Jati, tempatnya tinggal selama bertahun tahun telah dikelilingi ratusan tangki kilang minyak milik Pertamina. Dia takut bila suatu saat nanti ledakan kilang minyak kembali terjadi. "Desa ini dikelilingi kilang minyak, takutnya ada kejadian lagi," ujar dia.

"Berharap pengin cepat cepat digusur saja, pindah dari sini. Karena takut ada kejadian lagi. Suatu saat kemungkinan, takutnya ada ledakan lain," sambung Sunenti.

Recommended Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.